Biennale Equator seri yang pertama berfokus pada Indonesia dan India.
Sebuah kabar dari Alia Swastika (Kurator) dan Suman Gopinath (Co-Kurator)

Hubungan antara Indonesia dan India dimulai beberapa millennium yang lalu, dengan jalur laut dan jalur darat yang menghubungkan kedua negara melalui perdagangan dan agama. Pada pergantian abad ke-20, penyair Rabindranath Tagore, dianggap sebagai salah satu pelopor pembangun jembatan antara kedua negara, sebagai orang India pertama yang serius berupaya mewujudkan lalu lintas dua arah dalam beasiswa dan seni antara India dan Indonesia. Tagore tidak memperlakukan India sebagai ‘monolit’ ketika ia membahas cara-cara bagaimana pengaruh budaya terpancar keluar benua untuk mencapai pantai Asia Tenggara. Sebaliknya, ia mencoba menjalin hubungan berdasarkan studi literatur regional yang berbeda, praktek-praktek budaya dan sejarah India. Saat tiba di Jakarta pada tahun 1927, Tagore dikatakan telah berkata, “Saya melihat India di mana-mana, tapi saya tidak mengenalinya.”

Indonesia dan India mirip, namun berbeda. India terdiri dari beberapa negara, masyarakat, agama, bahasa dan dialek sementara Indonesia merupakan negara kepulauan dengan lebih dari 3.000 pulau dan banyak komunitas etnis; keduanya negara koloni Barat, Indonesia merdeka dari Belanda pada tahun 1945 dan India dari Inggris pada 1947. Tujuan dari kedua pemimpin negara-negara baru yang merdeka ini adalah untuk mempertahankan karakter heterogen negara mereka dan mengusir kolonialisme. Konferensi Bandung (Konferensi Asia-Afrika) pada 1955 yang diprakarsai oleh Sukarno (Indonesia), Nehru (India), dan Zhou Enlai (China), telah menggambarkan peristiwa politik anti-kolonial dan hubungan internasional yang modern. Konferensi Asia-Afrika, antara lain menyoroti perlunya toleransi dan kerjasama budaya di wilayah tersebut untuk mengatasi warisan kolonial.

Lima puluh lima tahun setelah Konferensi Bandung, ‘toleransi’ dan visi idealis keragaman dan heterogenitas di kedua negara menjdi terancam oleh kekuatan-kekuatan fundamentalis yang memiliki pandangan reduksionis sempit atas dunia. Terlebih di Indonesia, dimana ‘demokrasi’ hanya baru belakangan ini saja tampak (Indonesia menjalankan pemilu secara demokratis pertama kali pada tahun 1999) jika dibandingkan dengan India dimana demokrasi dan undang-undang sekuler yang subur telah lebih berhasil membuat peningkatan secara pesat.

Edisi khusus Biennale memiliki tema bergulir sekitar tiga konsep yang menyentuh kondisi kontemporer, yaitu ‘religiusitas’, ‘spiritualitas’ dan ‘keyakinan’. Satu kemungkinan untuk mulai merenungkan kembali istilah-istilah ini seperti yang tereksplorasi dalam Mahabharata, sebuah epic bernilai baik yang kekal di Indonesia dan India. Bhagawat Gita (bagian dari Mahabharata dalam bentuk dialog antara Arjuna, ksatria tak terkalahkan, dan Krishna, perwujudan Dewa dalam bentuk manusia) menggambarkan perjuangan spiritual antara dua posisi moral yang bertentangan – penekanan Krishna melakukan tugasnya di satu sisi, dan fokus Arjuna untuk menghindari konsekuensi buruk (dan menghasilkan yang baik), di sisi lain . Pembicaraan antara keduanya, pada malam Perang Kurusetra dianggap sebagai salah satu risalah penting filsafat besar, dan juga dianggap sebagai buku pegangan praktis untuk seni menjalani hidup yang inspiratif. Epik ini menawarkan dilema-dilema, pertanyaan-pertanyaan etis yang sulit, dan perspektif alternatif yang yang sangat relevan untuk saat ini.
Misalnya, secara harfiah, kerusakan dan kekacauan akibat Perang Kurusetra, akan ditemukan resonansi di beberapa Kurusetra kontemporer di kedua negara. Oxford Dictionary Inggris menggambarkan ‘religiusitas’ sebagai agama yang berlebihan; inilah yang telah menghasilkan “perang” hari ini, kekerasan dan kemarahan: amarah para fanatik agama yang melihat membusuknya dunia dan ingin untuk terus menciptakan kembali hal itu sesuai dengan teks agama. Dengan cara ini, skema fundamentalis kembali menetapkan preseden hebat. “Jadi sejarah telah memisahkan teologi dan hukum dari ide keadilan ….” Baik Indonesia dan India yang dikuasai oleh kekuatan yang bersikeras memandang dunia melalui prisma sempit religiusitas. Dalam situasi seperti itu, apakah ada ruang untuk spiritual? Apakah bisa dilakukan oleh dunia masa kini berkaitan dengan spiritualitas?

Tidak seperti teks-teks agama yang memberikan kepastian, Bhagawat Gita menawarkan respon terhadap kompleksitas kehidupan. Perang Kurusetra misalnya, bisa dibaca sebagai pertempuran fisik antara dua tentara, dan sekaligus ditafsirkan sebagai perjuangan spiritual antara dua posisi moral yang bertentangan, keduanya tampak benar. Krishna menawari Arjuna sebuah kode etik bagi kehidupan,.Menariknya, kisah klasik lainnya dari abad ke-4 SM yang merupakan ensiklopedi etika filsuf Seneca Letters from a Stoic. Dalam buku ini, dari 124 surat kepada Lucilius, Seneca menasehati pemuda ini tentang cara-cara menjalani hidup yang etis dan memuaskan.

Ide-ide dan pertanyaan yang berhubungan dengan tema menyeluruh Biennale yang pada gilirannya dapat diajukan kepada seniman, misalnya, Bagaimana seniman merespon kondisi ini, yang telah kami jelaskan di atas, di mana ‘ruang privat’ seseorang sedang diganggu oleh kekuatan sempit yang menindas? Apakah proses berkesenian merupakan tindakan meditatif? Atau itu sebuah perjuangan? Apa bahasa estetika yang mereka gunakan untuk menggambarkan ‘yang tidak tergambarkan’? Apakah seniman menggunakan sensor pertama mereka? Bagaimana mereka menafsirkan dunia saat ini-apakah mereka menggunakan ikonografi mitos dan legenda dari masa lalu dan memberi mereka makna baru, atau dewa-dewa masa lalu digantikan oleh ikon masa kini? Atau apakah mereka melarikan diri dari tirani alam di sekitar mereka dan menciptakan dunia mereka sendiri? Apa saja pilihan etis seniman?

Pertanyaan ini dan pertanyaan lainnya akan membentuk kerangka kerja dan titik acuan untuk penelitian pada konsep ‘religiusitas’, spiritualitas, dan keyakinan’ Biennale Jogja XI: The Equator # 1: Perjumpaan Indonesia dan India yang dibuka di Jogja pada bulan November 2011.

Dalam membahas Indonesia dan India, terutama karena kami mengamati dengan seksama bagaimana kedua negara berkembang setelah lima puluhan tahun memproklamasikan kemerdekaannya, masalah horisontal berkaitan dengan gagasan mengenai sebuah identitas baru tampaknya menjadi salah satu isu utama bahkan sampai hari ini. Bagi kedua negara, proyek pembangunan identitas nasional merupakan tugas yang tidak pernah berakhir. India dan Indonesia menunjukkan bahwa keberagaman latar belakang budaya, termasuk yang terkait dengan etnisitas dan agama, yang memperkaya tetapi pada saat yang sama juga menantang.

Perbedaan budaya tersebut telah digunakan oleh kelompok-kelompok politik, menciptakan perang kekuasaan, persaingan massa. Pada dua dekade terakhir, tantangan seperti itu telah dirumitkan dengan perkembangan masyarakat yang kontemporer, di mana dikotomi seperti sebagai konservatisme / liberalisme, fundamentalisme / masyarakat terbuka, puritanisme / progresivisme, serta kontradiksi abadi tradisional / modern yang dan Timur / Barat, menjadi lebih kuat namun mencair pada waktu yang sama. Selain itu, tragedi 9-11 telah menimbulkan mitos baru tentang hubungan antara Islam dan seluruh dunia, dengan praktek-praktek iman yang keluar dari area pribadi menjadi isu publik dan ikon baru dan menjadi istilah untuk area. Sebagai salah satu pengamatan fakta kompleks dan sejarah dari dua negara, dapat dimpulkan bahwa pengertian mengenai keyakinan dan religiusitas masih merupakan bagian dari isu utama, disandingkan dengan masalah politik, ekonomi, budaya, dan sebagainya.

Ketika kita bercermin pada situasi saat ini di India dan Indonesia, akan menarik untuk melihat bagaimana dunia seni merespon, menyelidiki, dan membangun dialog antara beragam teks-teks agama, terutama untuk membuka konteks novel dan mengungkapkan sejarah perbedaan. Proyek kuratorial ini terutama bertujuan untuk menunjukkan keragaman perspektif dan pendekatan dalam praktek kepercayaan dan religiusitas serta membuka ruang diskusi berkaitan dengan tema ini yang di masa depan diharapkan dapat berkontribusi pada penciptaan masyarakat yang terbuka dan dewasa. Isu berkisar pada gagasan yang sangat personal mengenai keyakinan, dengan fakta-fakta sejarah dan antropologis dari agama, dan lebih penting adalah menyelidiki pengaruh praktik harian pada isu-isu tersebut. Dengan mengumpulkan berbagai interpretasi atas rangkaian teks itu, menimbang masa lalu dan memproyeksikan mimpi masa depan, proyek ini ingin memetakan kompleksitas isu ini, dengan menggunakan praktik-praktik seni sebagai pendekatan utama.

Kami ingin mendorong orang untuk mengembangkan sikap analitis, kritis, namun mempunyai pikiran-pikiran kreatif mengenai konflik sosial terkini, dengan menggunakan perspektif perbedaan. Dengan menyajikan praktik-praktik dan proses artistik, kami ingin menyajikan lapisan realitas dalam kehidupan kita sehari-hari, sehingga proyek tersebut akhirnya dapat berkontribusi untuk penciptaan masyarakat yang terbuka di kedua negara serta di bagian dunia yang lainnya.

This post is also available in: English


biennale Yogyakarta
  • Sponsorship


    Untuk mendukung Biennale Jogja XI silahkan menghubungi kantor Yayasan Biennale Yogyakarta, Telp. +62 (0) 274 587712 atau email ke

    yayasan@biennalejogja.org

  • Contact Info


    Media Center

    Elga Ayudi
    Email:
    - the-equator@biennalejogja.org


    Commitee Equator Office

    d.a Taman Budaya Yogyakarta
    Jl. Sri Wedani No. 1 Yogyakarta
    Telp. (0274) 587712 – kontak Dewi

    Email : the-equator@biennalejogja.org

  • Penyelenggara

  • Pendukung Utama

  • Dipersembahkan Oleh