Yustoni Volunteero & SAKI

20151109 Yustoni

Yustoni Volunteero & SAKI
“Kampungku Uripku”
Instalasi site-specific, video, drawing, dokumen, mural

Dalam karya ini, Yustoni Volunteero bekerja sama dengan SAKI, komunitas yang berada di Kampung Ledok Tukangan. Kampung Ledok Tukangan berada di tengah kawasan perkotaan Yogyakarta dan dibangun tanpa perencanaan penataan yang baik. Seiring berjalannya waktu, kampung ini menjadi semakin padat oleh para pekerja karena lokasinya yang dekat pusat aktivitas perekonomian. Penghuni-penghuni baru ini tinggal berdampingan dengan masyarakat yang sudah lama menetap di Kampung Ledok Tukangan. Selain lanskap kota yang terus berganti dengan pembangunan gedung bertingkat yang semakin marak, relasi antar anggota masyarakat pun mengalami perubahan. Yustoni Volunteero melihat perlunya sebuah gerakan sosial budaya yang bertujuan mengarsipkan data, ingatan, dan sejarah lisan dari masyarakat setempat, sebagai sarana pembelajaran bersama dalam menghadapi berbagai perubahan di sekitar mereka.

Yustoni Volunteero lahir di Yogyakarta, 1972. Lulus dari Jurusan Seni Murni, Institut Seni Indonesia, Yogyakarta. Toni menggunakan lukisan, gambar, instalasi, performance art dan seni partisipatoris untuk membicarakan isu-isu politik di Indonesia. Ia dikenal sebagai pendiri kolektif seniman Lembaga Budaya Kerakyatan Taring Padi yang Ia dirikan bersama beberapa seniman pada tahun 1999. Bersama kolektif ini Ia mengembangkan beberapa proyek seni propaganda berbasis komunitas diantaranya yaitu Festival Memedi Sawah di desa Polanharjo dan Delanggu pada tahun 1999. Ia telah berpartisipasi di berbagai aktivitas seni, budaya dan politik di Indonesia dan mancanegara. Toni tinggal dan bekerja di Yogyakarta, Indonesia.