Site Loader

Keynote speaker: Roem Topatimasang berbincang bersama Puthut EA

 
– 1A: “Rekomodifikasi dan Resistensi Lokal”

 

Panel ini akan membicarakan praktik-praktik seni yang lahir sebagai upaya resistensi ataupun rekomodifikasi seni lokal. Bagaimana negosiasi ini dibaca sebagai tawaran baru yang lebih egaliter dan demokratis? Adakah bentuk seni baru yang muncul dalam negosiasi ini?

Menghadirkan:  Yennu Ariendra, Lintang Raditya, Yustina Devi, Yee-I Lann, dan Michael HB Raditya (Penanggap)

 
– 1B: “Produksi Pengetahuan Lokal”

 

Panel “Produksi Pengetahuan Lokal” membicarakan praktik-praktik seni budaya lokal yang dilakukan sebagai produksi pengetahuan alternatif atas pengetahuan dominan global/nasional.

Menghadirkan:  Fauzan Santa, Erni Aladjai, Septina Layan, dan Arham Rahman (Penanggap)

 

– 2A: “Melihat ke Dalam, Melangkah ke Luar”

  

Panel “Melihat ke Dalam, Melangkah ke Luar” membicarakan bagaimana seniman-seniman kontemporer bekerja dengan isu dan masyarakat lokal, menggunakan sumber daya lokal, untuk kemudian memproduksi karya yang dipresentasikan dalam skena seni global/ nasional. Persepektif dan isu apa yang muncul dari perjumpaan program seniman mukiman (artist residency)? Bagaimana masalah eksploitasi dan eksotisasi menjadi perhatian dalam praktik-praktik ini?

Menghadirkan: Eko Supriyanto, Kamila Andini, Arsita dan Teater Garasi, dan Muhammad Abe (Penanggap)

 

– 2B: “Program Seniman Mukiman (artist residency)”

 

Panel ini berfokus pada satu aktivitas penting perjumpaan seniman dengan masyarakat lokal. Panel “Seniman Mukiman dan Redefinisi Persoalan Lokal” membicarakan bagaimana praktik seniman mukiman berjumpa dengan masyarakat lokal, baik dalam membaca persoalan lokal, menyerap pengetahuan lokal, serta melakukan praktik artistik berbasis kolaborasi yang etis.

Menghadirkan: Irwan Ahmett dan Tita Salina, Linda Mayasari dan Manshur Zikri, Daniel Lie, dan Irham Nur Anshari (Penanggap)

admin